Pengalaman Video Game Langsung ke Otak Bisa Segera Terwujud

film "The Matrix"

Bagaimana kalau kamu bisa menghubungkan otak dan badanmu ke video game untuk mendapat pengalaman bermain lebih nyata? Pertanyaan inilah yang berusaha dijawab oleh para industriawan dari dunia game dan teknologi pada konferensi Neurotech Gaming.

Kamu pasti tahu film Ready Player One. Di film itu, semua orang bermain game secara virtual. Bahkan, dengan pakaian tertentu bisa merasakan efek dari video game (Oasis).

Tapi kamu juga tahu kalau film The Matrix membawa konsep yang lebih jauh. Di sana kita masuk ke dunia digital dengan menghubungkan otak langsung ke perangkat. Bahkan, pengalaman dari dunia digital itu akan berimbas pada tubuh fisik.

Seperti kita ketahui, keyboard, mouse, dan gamepad, sudah dipakai selama berpuluh tahun untuk berinteraksi dengan video game. Industri game dan teknologi menyadari kalau kontrol seperti ini punya keterbatasan. Seiring perkembangan teknologi VR, AR, dan mixed-reality, kita akan melompat ke tahap selanjutnya.

Hubungan Manusia dan Komputer

Berbagai perusahaan game dan teknologi ternyata sudah mempertimbangkan perkembangan ke arah hubungan otak dan komputer (brain-computer interface). Perkembangan itu diharapkan bisa meningkatkan pengalaman bermain.

Ada beberapa pertanyaan yang berusaha dijawab. Bagaimana kalau game bisa merubah kondisi permainan berdasar pemikiran dan emosi pemain? Bagaimana kalau pemain bisa merasakan pengalaman dari video game? Bagaimana kalau NPC bisa merespon seperti tokoh nyata? Bagaimana kalau musuh di dalam game bisa mengenali gaya bermain kita dan menyesuaikan perilakunya?

pengalaman video game di film ready player one
film “Ready Player One”

Seru? Bisa jadi. Mengerikan? Tidak salah juga. Toh para industriawan menganggap teknologi seperti itu sudah dekat.

Elon Musk, misalnya, memiliki perusahaan bernama NeuroLink yang bertujuan menghubungkan otak manusia dan artificial intelligence. Dalam wawancaranya bersama Joe Rogan, Elon memperkirakan kalau kita akan mencapai komunikasi telepati dalam waktu sekitar 5-10 tahun ke depan.

Salah satu pendiri Valve, Gabe Newell, juga menyebutkan kalau kita tidak sadar kalau kita sudah lebih dekat dengan [kondisi] The Matrix.

Konferensi Neurotech Gaming

Konferensi ini akan berjalan secara online pada tanggal 18-19 Juli 2020 dan gratis (tapi harus mendaftar). Di konferensi ini, akan hadir para pembicara dari beberapa perusahaan game dan teknologi yang terkenal. Misalnya dari Valve dan Teslasuit (pembuat baju seperti di film Ready Player One).

narasumber

Berdasarkan deskripsinya, konferensi ini ditujukan untuk para gamers, peminat teknologi syaraf (neurotech), pengembang game, ahli syaraf, pengusaha, dan mereka yang ingin melihat perkembangan berikutnya di industri game.

Nah, kalau kamu ingin tahu, ya coba saja mendaftar di situs resmi dan ikuti konferensi Neurotech Gaming ini pada tanggal yang ditetapkan.

Harus diakui, pengalaman video game yang nyata memang seru. Walau di sisi lain kelihatannya punya imbas yang agak menakutkan juga. Yah, siapa yang tahu?

%d blogger menyukai ini: